Israel berharap banyak ke Obama

Yerusalem (AFP/ANTARA) – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Rabu, mengucapkan selamat atas terpilihnya kembali Barack Obama sebagai Presiden Amerika, dan mengatakan bahwa hubungan antara kedua negara akan lebih kuat dari sebelumnya.

“Perdana menteri mengucapkan selamat kepada Presiden Amerika Serikat atas kemenangannya dalam pemilihan umum,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan berjudul “Strategi Aliansi antara Israel dan Amerika Akan Lebih Kuat dari Sebelumnya”.

“Saya akan terus bekerja sama dengan Presiden Obama untuk menjamin keamanan vital antara Israel dan Amerika Serikat,” tambah Netanyahu, yang mengatakan akan bertemu dengan Duta Besar Amerika untuk Israel Dan Saphiro, Rabu.

Hubungan antara Obama dan Netanyahu kadang-kadang menegang, dengan dukungan pemimpin Israel terhadap lawan Obama, Mitt Romney selama kampanye digelar.

Tapi dalam beberapa pekan terakhir, kemenangan kembali Obama semakin menguat. Para pejabat Israel menekankan bahwa masa jabatan kedua bagi Presiden Obama bukan berarti menurunkan hubungan bilateral.

Menteri Pertahanan Israel Ehud Barak juga mengucapkan selamat kepada Obama, dan berharap Presiden terus memberikan dukungan yang kuat kepada Israel.

“Saya tidak memiliki keraguan terhadap pemerintahan Obama yang akan melanjutkan kebijakan tentang keamanan Israel sebagaimana diupayakan, serta upaya untuk mengatasi tantangan yang dihadapi kita semua di kawasan itu,” kata Barak dalam sebuah pernyataan.

“Saya percaya bahwa dalam tradisi persahabatan yang mendalam dan dengan pengamalan berbagai latar belakang yang dimiliki, Obama akan mampu mengatasi perbedaan sikap yang muncul,” kata Barak.

Menteri Luar Negeri Israel Avigdor Lieberman mengucapkan selamat, dan berharap akan terus mempromosikan dan menjaga persahabatan kedua negara serta masyarakatnya berdasarkan nilai-nilai yang tertanam selama ini.

Wakil Perdana Menteri Israel Silvan Shalom juga memberi penilaian yang sama.

“Semua pemerintahan Amerika Serikat telah mendukung Israel dari segi politik, keamanan dan ekonomi, karena kami memiliki kepentingan dan nilai-nilai yang sama,” kata Silvan kepada radio publik.

“Barack Obama bersama kami pada saat-saat yang sensitif. Mereka yang mengatakan bahwa hal itu akan sulit terjadi dan bahwa akan ada konfrontasi selama masa kepemimpinan kedua Obama adalah salah,” tambah Silvan. (jk)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s